Wali Kota Gibran Minta Pembangunan Pasar Legi Rampung 2 Bulan Lebih Awal, Kontraktor Sanggupnya 1 Bulan

Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka, meminta pembangunan Pasar Legi bisa selesai pada September 2021 atau dua bulan lebih cepat dari target awal, yakni November 2021. Namun PT PP Urban selaku pelaksana proyek meminta mundurkan satu bulan, jadi Oktober 2021.

Hal tersebut diungkapkan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono, saat mengunjungi proyek tersebut, Sabtu (27/3/2021). Basuki didampingi Dirjen Cipta Karya, Diana Kusumastuti; Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka; dan pihak pelaksana proyek dari PT PP Urban.

“Kontraknya selesai November 2021. Tapi kalau saya lihat progresnya lebih cepat dari rencana. Seharusnya saat ini [capaiannya] 20% tetapi sekarang sudah 25,9% atau 5% lebih cepat. Pak Wali [Wali Kota Solo] minta [selesai] September, tapi ditawar Oktober,” ujar Basuki.

Meski demikian, Menteri tetap berharap pembangunan bisa selesai lebih cepat. Sehingga, pedagang yang saat ini menempati pasar darurat segera kembali ke pasar yang baru.

Sementara itu, berdasarkan data teknis proyek tersebut, luas Pasar Legi yang baru ini nantinya seluas 21.978 meter persegi. Pasar ini berdiri di lahan seluas 31.072 meter persegi. Pasar dibangun dengan 3 lantai (semibasement, lantai dasar, dan lantai atap).

Jumlah Kios dan Los

Lantai semibasement akan memuat 144 unit kios 3 x 4 meter persegi, 1 unit kios 4 x 4 meter persegi, 398 unit los 2 x 2 meter persegi, dan 606 unit los 1,5 x 2 meter persegi.

Lantai dasar akan memuat 172 unit kios 3 x 4 meter persegi, 2 unit kios 4 x 4 meter persegi, 380 unit los 2 x 2 meter persegi, dan 544 unit los 1,5 x 2 meter persegi. Sedangkan lantai atap memuat 18 unit kios 3 x 4 meter persegi (kuliner), 4 unit los 2 x 2 meter persegi, dan 250 unit pelataran.

Sehingga totalnya ada 337 unit kios, 1.932 los, dan 250 unit pelataran.

Fasilitas umum yang akan dibangun adalah area parkir, masjid, kantor pengelola, ruang paguyuban pedagang, ruang kesehatan dan laktasi, dan selter angkutan umum.

Kepala Dinas Perdagangan (Disdag) Kota Solo, Heru Sunardi, saat ditemui di lokasi proyek mengatakan setelah pembangunan selesai akan dilanjutkan dengan penempatan pedagang. Ia berharap proses ini tidak terlalu lama sehingga pedagang dapat beraktivitas kembali di lokasi yang baru.

“Oktober itu target selesai pembangunan. Setelah itu pembagian kios dan los. Semoga ini tidak lama-lama sehingga nanti mereka [pedagang] juga segera bisa masuk pasar baru,” ujarnya.

Solopos-Sabtu, 27 Maret 2021

LEAVE REPLY

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *